Selasa, 25 September 2012

Catatan Tentang Seorang Kawan Bernama Lastri (Part 2)


                                                                                                                           Oct 22, '11 7:32 PM
                                                                                                                           File MP for everyone

Saya dan Lastri  berencana kemping di sebuah Pulau yang berbatasan langsung dengan Singapura. Sebuah pulau kecil yang tak berpenghuni. Sudah lama sering dijadikan lokasi kemping anak-anak Cumfire. Kalau sudah bosan kemping di hutan, pelariannya ya ke pulau ini. Penduduk sekitar situ menyebut pulau ini Pantai Indah.

Sesuai namanya, pantainya memang indah, walau sempit dan sebagian tertutup lumut namun sangat pas buat menyendiri.  Apalagi kalau malam hari, suasana sepi diselingi deburan ombak, dihiasi bias bintang dan kerlap-kerlip Singapura di kejauhan makin menambah sendu suasana hati. Yang lagi kesepian seperti saya, kemping ditempat ini bisa termehek-mehek. Berharap kalau si ganteng yang jalan bareng ke Gunung Ciremai itu menemani. Uhuy so romantic gitu.

Kami ke sana tentu ada alasannya, disamping karena lagi kere ditambah lagi tidak ada cuti tersisa, jadilah merayakan Agustusan di Pulau itu. Secara ke sana ongkosnya cuma 5 ribu rupiah saja dari pelabuhan Sekupang Batam. Selain itu kemping kali ini menjadi obat kangen saya dan Lastri yang jarang ketemu karena masing-masing sibuk kerja. Oow.

Mei 2005, Lastri ikut mendaki Gunung Talamau di Pasaman Sumatera Barat bersama Bang Hendri Agustin. Gunung Talamau adalah Gunung tertinggi di Sumatera Barat yang sangat indah karena dihiasi 13 telaga di areal puncaknya.
Semula dia sangat tidak pede karena katanya nggak enak kalau tidak ada saya. Memangnya makanan! Ya mau gimana lagi saya emang ada rencana lain yang waktu itu nggak sempat bilang-bilang sama Lastri.

Lastri pun berangkat naik pesawat Batam-Padang. Ia janjian ketemuan dengan Bang Hendri dan kawan-kawan lainnya di Kota Padang. Huh senangnya bisa melepas anak satu itu. Akhirnya berani keluar kandang sendiri hehe.

Juni 2005 saya mendaki gunung Kinabalu di Sabah Malaysia. Rencana pendakian sudah dibuat sejak Mei sebelumnya, sehingga pendakian ke gunung Talamau pun Saya absen  mengingat budget yang pas-pasan. Namun karena takut tidak jadi makanya Saya tidak bilang siapa-siapa. Yah daripada malu mending diam dulu ya kan? Pulang dari Kinabalu Saya buat laporan resmi kepada Lastri. Walaah yang ada dia malah ngambek. Yey.
Untuk mengobati kekesalannya gak diajak ke Kinabalu, akhirnya Agustus 2005 kami mendaki gunung-gunung di Sumatera Utara. Awalnya kami bertiga bersama Nurdiana, namun karena ada sesuatu hal seperti sudah pernah ditulis di sini Nurdiana pun batal ikut. Rencananya mau triple S. Sinabung, Sibayak, dan Sibuatan. Namun ternyata info tentang S yang ketiga sangat-sangat minim. Sibuatan?
Berbagai usaha untuk mencari tahu mulai dari browsing, googling, chatting, dan ing ing yang lainnya tak satu pun membuahkan hasil. Apakah diantara jutaan pendaki di Indonesia belum pernah ada yang ke gunung itu sehingga sangat-sangat susah mencaritahunya? Entahlah. Ada pun teman yang tahu tapi tidak mau ngasih tau. Weeyy teman macam apa tuh?
Bahkan di tempat kerjaku yang mayoritas pekerjanya orang Batak saja tak satu pun yang tahu. Oalah, bingung bin panic, ya sudahlah go show saja siapa tahu di sana ada yang ngasih tahu. Toh masih ada 2S Sinabung Sibayak yang jadi prioritas utama.
Baru-baru ini saja, aku tahu bahwa ada juga orang Jakarta yang pernah ke sana, sila baca di gunungbagging.com Thanks ya Bang Daniel, usahamu memang pantas diberi 10 jempol. Wah seandainya Lastri tahu pasti senang sekali.
Dengan menaiki Kapal Kelud kami menempuh perjalanan Batam - Medan (Pelabuhan Belawan) selama 22 jam. Sampai di sana dijemput oleh teman-temannya Lastri yang ngajak muter-muter dulu di Kota Medan. Setelah itu mereka mengantarkan kami ke Brastagi, kota yang  terdekat dengan titik daki ke gunung Sinabung.
Ringkas cerita kami berdua tiba di Danau Lau Kawar titik daki ke gunung Sibuatan. Woww takjub, di sana sudah banyak ratusan tenda pendaki yang berjejer memenuhi areal tepi danau. Persis seperti jambore pramuka. Alhamdulillah rame, padahal sempat deg-degan juga, secara kami cuma cewek berdua yang kurang ilmu dan pengalaman dan keberanian.


Pendakian Sinabung emang bikin gempor. Apalagi sampai di Tanjakan cinta, hadeeuh sedap banget. Nafas ngos-ngosan, kaki cantengan,  pinggang serasa patah-patah pokoknya kumplit plit segala penderitaan. Sudah gitu nenteng ransel yang guede-guede banget. Persis kura-kura ninja kesasar.
Namun begitu sampai di puncak pemandangannya luar biasa spektakuler. Kompleks puncak yang luas memberi kebebasan untuk melihat view ke bawah 360 derajat. Seketika capek dan pegal-pegal hilang dalam ingatan, walau terasa senut-senut tak begitu dihiraukan karena terlalu senang sudah dapat terbebas dari penderitaan.
Malamnya tenda kami penuh didatangi tamu-tamu anak ABG yang nge-fans sama kami.Halah jadi selebriti dadakan. Di antara segerombolan cowok-cowok pendaki di puncak itu sepertinya kami tidak melihat perempuan lain kecuali kami berdua. Jadilah kami yang tercantik segunung Sinabung.
 
Dengan antusias anak-anak ABG itu nanya-nanya inilah itulah sampai capek menjawab pertanyaannya. Waduh nggak ada yang tua dikit apa biar Lastri bisa ngeceng gitu? Padahal Lastri mendambakan pasangan hidup seorang pendaki gunung.  Sayangnya nggak ada. Rata-rata yang mendaki ke situ anak-anak SMA paling banter mahasiswa. Walaaah masih di bawah umur semua, secara kami ini sudah mendekati usia tante-tante.
Melihat anak-anak SMA itu mendaki Ya ampyun kasihan amat. Ada yang naik gunung cuma pakai sendal jepit sama kaos oblong doang. Ada yang nggak bawa jaket, banyak juga yang nggak bawa air, makanan sama tenda . Jadilah tidur umplek-umplekan impit-impitan sampe badan kaku karena susah bergerak. 

Malam itu juga sekalian deh kami ceramahin habis-habisan. Safety itu perlu, dan nyaman itu kudu. Terlalu menganggap mudah mendaki gunung juga tidak baik. Alam tidak bisa ditebak seandainya terjadi cuaca buruk bagaimana? Naik gunung itu untuk bersenang-senang namun bagaimana mau senang jika pulang-pulang malah sakit parah bahkan bisa kehilangan nyawa.
Anak-anak itu manggut-manggut memandang kami seperti ke guru ngaji. Tanpa membantah tanpa menyela. Rupanya kata mereka memang belum tahu kok. Ooo begitu ya? Tepuk jidat.



Masih bersambung....

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...