Selasa, 24 Maret 2015

Bersepeda ke Jembatan Satu Barelang

Hari sabtu/minggu pagi biasanya saya sengaja menyediakan waktu untuk sepedaan. Tentunya setelah pekerjaan di rumah seperti membuat sarapan, mencuci baju dan mencuci piring selesai :D. Setelah mendapat izin dari penghuni rumah, yaitu Chila dan ayahnya, maka tanpa menunggu lama langsung cabut cuuus....rolling ke Jembatan Satu Barelang.


Menuju Jembatan Satu Barelang

Biasanya kalau lagi keluar rumah, saya selalu membiasakan diri tampil pakai rok atau baju gamis. Sudah mengurangi banget memakai celana panjang apalagi celana jeans. Tujuannya agar lebih mendekat kepada pakaian syar'i. Pelan-pelan walau belum sempurna banget tetap harus diusahakan dong. 

Nah, demi syar'i ini bahkan naik gunung pun saya kerap menggunakan rok. Selain faktor kenyamanan dan kebiasaan tentunya. Nggak ribet kok asal kita yakin. Tapiiii.... untuk sepedaan kayaknya saya nggak bisa dulu. Ngeri-ngeri gitu. Kadang bengong kalau lihat mbak-mbak dan mbok-mbok tukang jamu yang lewat di jalan raya pakai rok sambil mengayuh sepeda dengan santainya. Ajib banget menurut saya sih. 


Pemandangan di sepanjang jalan
Jadi, saat sepedaan saya nggak pakai rok karena memang belum berani dan nggak safety. Biasanya saya menggunakan celana basic pants wanita yang dirangkap dengan celana olahraga. Lumayan nyaman dan tenang di hati. Nggak takut nyangkut di jari-jari sepeda. Perhatian pun bisa konsentrasi kepada lalu lintas dan jalan yang akan dilalui.

Dendang Melayu
Tak kurang dari satu jam, saya sudah tiba di Jembatan Satu Barelang. Sebetulnya jalan yang dilalui dari rumah hingga belokan Simpang Tembesi masih aman dan datar-datar saja, tapi saat memasuki Jalan Raya Trans Barelang, mulailah menemukan tanjakan-tanjakan yang terbilang berat bagi pemula seperti saya. Beberapa kali sih bisa survive terus menggenjot pedal, tapi untuk tanjakan yang ketiga dan keempat terpaksa deh berjalan sambil menuntun sepeda. Merasa gagal banget jadi goweser kalau udah begini :(

Pesan yang selalu diingat dari suami, jangan malu untuk berjalan kalau sudah nggak kuat. Hehehe ini jadi alasan dan alibi kuat untuk melepas pedal sepeda lalu berjalan pelan menaiki tanjakan.

Lapangan pentas Dendang Melayu

Di lokasi sekitar Jembatan Satu Barelang sudah banyak perubahan infrastuktur yang berarti. Pemerintah Kota Batam berperan melakukan perubahan-perubahan ini. Tujuannya adalah meningkatkan fasilitas dan menjadikan lokasi ini sebagai salah satu titik destinasi wisata di Kota Batam. 

Salah satunya di sisi kiri menjelang jembatan dibangun Dendang Melayu. Yaitu sebuah lokasi dengan pelataran parkir yang dilengkapi panggung hiburan, rumah makan, mushola, toilet, land mark dengan tulisan "Barelang Bridge", bangku-bangku tempat duduk,  serta teras-teras seperti balkon yang menghadap ke arah jembatan yang memanjakan pengunjung untuk berpose berfoto-foto bebas dengan latar Jembatan Satu Barelang. 


Land Mark Baru

Sepertinya pembangunan lokasi ini cukup menarik perhatian warga. Buktinya lokasi Dendang Melayu selalu ramai dikunjungi. Beberapa rombongan pun kerap tiba dan berfoto di lokasi ini. Mengabadikan momen di sana dengan jepretan kamera. Dari logat dan gaya bicaranya kebanyakan mereka bukan orang Batam. Kemungkinan rombongan tour yang akan menuju Singapura dan transit di Batam. Ya lumayanlah walaupun transit, setidaknya Batam tetap kecipratan rejeki dari para wisatawan ini.


Media Informasi

Setelah rehat setengah jam saya kembali lagi ke rumah melalui jalur yang sama. Tak lupa membeli makan sea food untuk lauk makan siang nanti di rumah. Jadi saat tiba di rumah nggak perlu masak lagi. Hehe.  Think smart ceritanya padahal sebenarnya malas setelah berpanas-panasan dengan sinar matahari begitu nyampe rumah kudu berpanas-panasan menghadapi kompor di dapur :D


Jermbatan Barelang
View dari Dendang Melayu

29 komentar:

  1. Kapan kita sepedaan bareng, teteeeh?
    Saya juga biasa pake celana basic pants buat rangkepan baju kerja, hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuuu....kapan? Mulai Hari minggu tanggal 29 Maret esok saya mulai jadwal ketat latihan untuk seleksi Srikandi Jilid V. Setiap hari. *Pingsan.

      Hapus
    2. Waaah teteh kepilih yaaa..? Selamaaaat yaaaa....

      Hapus
    3. Mmmm...belum sih baru lolos seleksi administrasi dan maju ke seleksi selanjutnya. Dari Batam ada 6 orang yang dipilih 1 orang saja. Nah latihan bersama nanti yang akan menentukan siapa yg mewakili Kepri menyusuri penjuru Sumbawa - Lombok - Bali. Karena bulan depan saya juga ke Sumbawa jadi kalaupun nggak lolos ya nggak apa2 :) nggak penasaran banget :) hanya saja ikut latihan bersama ini yang justru membuat senang luar biasa, biasanya sepedaan sendiri nggak ada kawan.

      Hapus
  2. Lamaaa banget nggak sepedaan, nanti kalau rumah udah kelar pengin beli sepeda. Buat olahraga, secara kerjanya duduk depan kompie mulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin....Semoga lekas terlaksana, rumah beres, sepeda menanti :)

      Hapus
  3. Asyik banget mbak, tapi klo cuman sendirian kok aku merasa ada yg kurang ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya iya Mbak. Iseng banget sepedaan sendirian itu. Tapi gimana lagi kami gantian jagain Chila di rumah :) kalau ngajak teman belum banyak ibu-ibu di perumahan yg demen sepedaan jauh. Paling mereka hanya muter2 di kompleks saja.

      Hapus
  4. Kebetulan di toko sebelah ada penjual baju. Pas pemilik lagi keluar, dia mendelegasikan aku untuk jagain tokonya. "Mas celana anu dimana?" dan aku bengong hahaha banyak beneeer jenis celana cewek :D kalo cowok (baca : aku) kan tahunya celana pendek-panjang. Bahan kain atau jeans, udah :p hwhwhw

    Barelaang, tunggu aku yaaa, aku mau narsis selpih sama kamuuh hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.....iya namanya juga cewek, ribet.
      Ditungguuuuu barelang menanti sepanjang hari :D

      Hapus
  5. Enak ya mbak kalo pake basic pants. Ga nyangkut dan ga ribet. Aku pernah jatuh dari sepeda gara-gara roknya nyangkut :D

    Mbak Lina rajin ya sepedaan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia mbak, enakan pakai basic klo buat sepedaan mah. Wah pernah jatuh gara2 roknya nyangkut? Tambah takut saya :(

      Hapus
    2. gapapa ko teh.melan tiap hari ke sekolah naik sepeda,pake rok juga lho..itu, awalnya kepaksa gara-gara di sekolah semua guru wajib jib..jib.. pake rok.haha..mulailah dari situ melan pake rok.smpe kmana-mana sekrg jug jadi terbiasa ngerok.haha..malah jd g nyaman kl pk celana.
      tapi kalo sepedaan dirangkap celana.melan malah sepeda cwo yang ada batang antara batang stang dan sadel.hayo.coba aja teh.asik kok..hihi..dan alhamdulillah g jatuh or nyangkut.

      Hapus
    3. Waah iya nanti dicoba. Untuk jarak dekat tapi. Klo jarak jauh seperti keliling Batam atau touring nggak bisa Mel nggak safety :)

      Hapus
  6. bagus juga jembatan, kapan aku bisa kesana ya. paling suka lihat arsitektur jembatan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, malah kerennya lagi jembatan ini yang buat asli putra-putri Indonesia. Pakai arsitek-arsitek dalam negeri.

      Hapus
  7. Pemandangan gunung gersang itu keren kali kak lina, semacam di Amerika. *kayak yang udah ke Amrik aja, ahahahahaaa :v :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh betul loh Eqi, aku juga kalau ke daerah ini suka banget lihat pemandangan kanan kiri jalan perasaan kayak di Texas Amerika. Haha....Amerika dalam televisi maksudnya.

      Hapus
  8. Wah, Alhamdullilah bisz nanjak pakai Rok, aku masih belum bisa. Nyaman kalau pakai Basic pant ... trus dibalut dengan celana Cargo. Trus Nanjak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mulai membiasakan Mbak. Itu pun lihat-lihat treknya. Kalau rimbun dan banyak semak, duri dan pohon lebih nyaman pakai celana cargo juga :)

      Hapus
  9. Takut keserimpet ya mak sepedaan pake rok. Kalo jalannya sepi kayak gitu aku berani sepedaan, kalo rame, mending mbonceng hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...betul Mak, pernah nyoba sekali dan ya ampuuun malah terus-terusan mikirin rok bukannya enjoy sepedaan :D

      Hapus
  10. Kami juga suka sepedaan. Apalagi rame-rame. Kadang sampai bawa bekel makan siang. Trus ngampar di pinggir sungai. Amboi, jadi pengen segera musim panas. Celananya kayaknya enak dipakai ya, Mbak. Kalau aku sepedaan pakai celana training biasanya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh keren banget mbak. Sepedaan bawa bekal terus ngampar makan di pinggir sungai. Pengen deh kayak begitu.

      Hapus
  11. aku kalo oralhraga juga pake celana mba hehe blm bisa pake rok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...iya sama Zahra kecuali jalan pagi ya

      Hapus
  12. walah malah baru tahu ada tempat ini. padahal pernah lewat sini.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tandanya harus ke Batam lagi Mas :D

      Hapus
  13. Wah itu jalannya jarang di lewatin kendaraan mbak kok sepi ya ?

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...