Trekking Seru ke Telaga Bidadari Muka Kuning Batam Bersama Keluarga Samawa



Berawal dari obrolan saat jogging pagi di sekitar Pantai Marina Batam, grup arisan Keluarga Samawa yang terdiri dari bapak-bapak, ibu-ibu dan anak-anak ini mulai heboh mengatur rencana untuk jalan-jalan murah selanjutnya yaitu trekking ke Telaga Bidadari yang terletak di Kawasan Hutan Muka Kuning Batam.

Kebetulan waktu itu masih bulan Juni 2019 dan anak-anak masih libur sekolah. Tidak ada salahnya menyenangkan mereka untuk bermain air. Sekaligus memberi pengalaman berharga seperti apa hutan dan isinya. Walaupun mereka tidak diajak ke water park buatan, rasanya Telaga Bidadari ini telah lebih dari cukup untuk dijadikan water park alami buat mereka. Terlebih air sungainya masih jernih dan pepohonan di hutan juga masih terjaga.    


Telaga Bidadari



Menuju Telaga Bidadari 


Keberangkatan ke Telaga Bidadari agak tertunda karena pagi-pagi hujan sudah mengguyur sebagian Kota Batam dengan cukup deras. Setelah agak reda, kami berkumpul di bawah jembatan layang di sebrang SP Plaza Batu Aji untuk  berangkat bersama-sama. Ada 8 keluarga yang ikut dengan membawa serta 17 anak-anak. Lumayan ramai dan seru.

Telaga Bidadari terletak di dalam Kawasan Hutan Muka Kuning. Jalan masuk menuju hutan ini dimulai dari Perumahan Otorita di Kawasan Simpang Dam, tepat di sebrang Pintu I Kawasan Industri Batamindo Muka Kuning, Batam. Dari Simpang Dam lurus mentok hingga ujung aspal dan menemukan jalan tanah. Di sana ada pos yang digunakan warga untuk memungut retribusi parkir. Kami pun memarkir kendaraan di sana  karena semua kendaraan harus berhenti di lokasi tersebut sebelum masuk ke hutan. 

Kami membayar biaya parkir sebesar Rp 5.000. Sebenarnya tidak ada tiket masuk menuju kawasan ini. Karena statusnya bukan kawasan objek wisata melainkan hutan lindung. Namun setiap saat terkadang ada saja yang memungut pungutan liar dengan dalih uang kebersihan.

Foto bersama dulu sebelum berangkat di Pos parkiran


Dari pos, kami menyusuri jalan tanah dan masuk ke kawasan hutan dengan melewati pagar duri perbatasan. Lalu mengikuti jalan setapak yang menurun dan menyisir tepi Danau Muka Kuning yang airnya digunakan sebagai bahan baku pengolahan air bersih oleh Perusahaan Adya Tirta Batam (ATB). Perusahaan swasta satu-satunya di Indonesia yang mengelola dan menyalurkan air bersih ke rumah-rumah warga. 

Di daerah lain, biasanya pengelolaan air bersih untuk hajat hidup orang banyak dipegang oleh PAM sedangkan di Batam dipegang oleh PT ATB. Sejauh ini pelayanan ATB terbilang cukup bagus dan beberapa kali pernah mendapatkan penghargaan sebagai perusahaan pengolahan air terbaik di Indonesia. Perusahaan ini juga kerap kali dijadikan tempat magang mahasiswa-mahasiswa dari ITB.

Waktu tempuh yang normal dari pos parkiran ke Telaga Bidadari adalah 1,5 jam. Jalur trekking harus melewati 4 jembatan kayu serta turun naik bukit. Namun, rupanya anak-anak yang semula dikhawatirkan akan mudah capek atau merengek-rengek minta gendong, malah sangat semangat dan lebih dulu sampai di lokasi. Bahkan ada anak-anak yang sampai sebelum 1 jam perjalanan. Mungkin efek dari jalan rame-rame sehingga mereka tidak merasa capek meskipun pada kehausan.


Suasana jalur di hutan yang dilewati


Jika diamati dari ketinggian air sungai-sungai kecil yang kami lewati, tampak jelas bahwa debit air yang mengalir ke bendungan atau Dam Muka Kuning berkurang. Mungkin efek beberapa minggu tidak turun hujan. Tidak terbayangkan jika di Batam ada musim kemarau berbulan-bulan lamanya, mungkin air bendungan-bendungan yang menjadi sumber utama air baku kami sudah habis. Untungnya, di Batam dan bagian Kepri lainnya, hujan senantiasa datang setiap bulan. Cuaca di kawasan ini memang beda dengan cuaca di Pulau Jawa dan Sumatera. 

Jembatan 1

Jembatan 2  airnya sudah kering

Jembatan 3

Jembatan 4



Tiba di Telaga Bidadari

Waktu menunjukkan pukul 11 siang sewaktu kami semua tiba di Telaga Bidadari. Telah banyak pengunjung yang rata-rata masih remaja sedang asyik bercengkrama dengan teman-temannya di sekitar bebatuan sungai dan telaga. Ada juga yang berenang dan melakukan lompat tinggi dari tebing. Sebagian lagi hanya duduk-duduk menonton teman-temannya yang melompat.

Telaga biasanya disematkan untuk kumpulan air yang menyerupai danau kecil. Bisa juga genangan air yang berada di sepanjang aliran sungai yang serupa dengan kolam. Dan tempat ini memang cocok bila disebut sebagai telaga karena memiliki genangan air yang cukup luas dan dikelilingi tebing sungai. 

Sejak saya pertama kali menginjakkan kaki di Batam, Telaga Bidadari ini sudah banyak dikunjungi warga sekitar dan penduduk dormitory Muka Kuning yang kebanyakan para pekerja perusahaan-perusahaan yang terdapat di Kawasan Industri Batamindo.

Menonton anak-anak remaja yang melompat dari tebing


Tidak ada sejarah atau legenda dari penamaan bidadarinya. Nama ini muncul begitu saja karena mudah dilafalkan dan mudah diingat oleh para pengunjung muda-mudi. Mungkin juga berawal dari canda-candaan, lalu menjadi populer.

Dulu, saya dan teman-teman sering kemping di kawasan Telaga Bidadari ini. Masuknya pun masih gratis. Belum ada pungutan-pungutan liar yang ditarik oleh penduduk ataupun oknum. Namun perlahan-lahan, semakin dikenal tempat ini, semakin menarik para oportunis untuk memanfaatkan situasi dengan mengutip uang kebersihan. Padahal di lokasi tetap saja banyak sampah yang ditinggalkan pengunjung dan tidak dibersihkan.

Sejak pertama kali mengunjungi kawasan telaga tahun 1999 silam, saya sangat menyukai bagian hulu sungai yang banyak tumbuh bunga pandan liar dan jeram-jeram kecil yang memperdengarkan suara gemericik air yang menenangkan. Maka, saya mengajak anak-anak, Sierra dan Driya untuk ikut menyusuri hulu sungai yang airnya mengalir ke telaga.

Berjalan perlahan menyusuri tepian sungai dengan pepohonan hutan yang rimbun serta suara gemericik air yang menenangkan, membuat saya betah berlama-lama di sana. Anak-anak juga terlihat asyik bermain air dengan membuat perahu-perahuan dari sandal. Sekitar setengah jam bermain air di bagian hulu, kami kembali ke kawasan telaga karena khawatir yang lain menunggu.  

Gemericiknya membuat hati tenang


Makan Siang yang Seru

Pernah mendengar kisah Nabi Ibrahim yang mana beliau pernah berjalan jauh hanya untuk mengajak orang lain makan bersama? Beliau sangat memahami bahwa makan bersama itu sangat banyak manfa'at dan pahalanya. Maka berbahagialah teman-teman yang selalu membiasakan diri makan bersama. 

Alhamdulillah siang itu, kami yang memang sudah membawa bekal makanan dari rumah menggelar tikar dan duduk berkumpul di area yang lapang untuk makan bersama sebelum melakukan kegiatan-kegiatan lainnya. Terutama kegiatan yang sudah direncanakan yakni bagi bapak-bapak akan memancing dan anak-anak berenang. Namun, namanya juga anak-anak, bahkan saat baru sampai saja sudah langsung nyebur ke tepi telaga. Alhasil para ibu harus berteriak-teriak memanggil anak-anak untuk makan bersama.

Ada banyak makanan yang kami bawa. Mulai dari nasi dan lauk, mie goreng, cemilan, jajanan, kue-kue basah, kue kering, makanan ringan dan banyak lagi yang lainnya. Targetnya semua makanan ini harus habis agar pulang ringan tidak membawa beban. Hehe.

Selesai makan, anak-anak turun kembali dan berenang di tepi-tepi telaga. Karena bagian tengah cukup dalam, kami sudah memperingatkan mereka agar tidak berenang ke tengah. Bahaya. Apalagi mereka belum pintar berenang. Sementara itu bapak-bapak langsung pergi memancing.

Berfoto Bersama di Telaga Bidadari Sebelum Pulang


Setelah makan siang, sesi berikutnya adalah rujakan. Makanan yang jarang kami lewatkan jika sedang berkumpul ramai-ramai begini.

Jam 2 siang kami packing dan membereskan segala perlengkapan. Membersihkan sampah dan mengumpulkannya. Setelah lokasi bersih dari sampah kami beriringan pulang.

Alhamdulillah liburan tidak perlu mahal. Mengunjungi Telaga Bidadari ini merupakan salah satu alternatif berlibur yang murah meriah dan menyenangkan. Selain itu memberi pelajaran berharga bagi anak-anak karena mereka dilatih untuk kuat, sabar dan mencintai lingkungan. Mengamati alam secara langsung dan berinteraksi dengan teman-teman juga akan mengajarkan mereka untuk tetap peduli kepada sesama makhluk.



27 comments :

  1. Nama bidadarinya mgkn identik sama air terjun kali yaa.. xixixi. Itu dah legenda seluruh rakyat Indonesia. Dimana ada air terjun disitu bidadari mandi. Eeeaa..

    Btw itu liat jembatannya ga kebayang kalau saya yg lewat.. huhuhu.. bo ya tiket masuknya dinaikin jadi 10rb tapi perbaiki jembatannya.

    ReplyDelete
  2. Wah senangnya ya liburan seperti ini. Ngebayangin makan bersama di tepi telaga, wuah pasti nafsu makan naik berkali lipat hehe. Eh tapi ngeri juga ya meniti jembatan2 nya itu *emak penakut :D

    ReplyDelete
  3. Wah seru banget nih ya Mbak trekking ke Telaga Bidadari ini. Tempatnya juga bagus

    ReplyDelete
  4. Wah kelihatannya ini tempatnya masih sangat alami nih ya Mbak. Bagus deh

    ReplyDelete
  5. Seru banget nih ya Mbak liburan bareng sama keluarga besar gini. Apalagi tempatnya juga bikin tenang

    ReplyDelete
  6. Maaakk,
    I wish aku punya komunitas seperti ini.
    Karena sekarang ini, aku terjebak di weekend escapes yg gitu gitu aja.
    Ke maallll melulu
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  7. Seru banget bisa wisata alam ngajak anak-anak ramean sama keluarga lain gini Mak. Barutau di BAtam ada wisata alam semacam ini, referensi baru buat aku. Semoga kalau pengen ke sana nanti ada temannya, hehe

    ReplyDelete
  8. ini baru liburan murah meriah, pasti bahagia ngeliat suasana hutan yang asri dan bening pula air telaganya. Berdoa semoga gak dirusak oleh sampah aja

    ReplyDelete
  9. wah.. di Batam ada tempat yang berhutan gini ya.. keren juga air terjunnya. Bayanganku ttg Batam perlu diupgrade nih kayaknya hehe

    ReplyDelete
  10. Seruuuuu...aku belum pernah trekking rame-rame begini. Pasti makin asyik ya. Biasanya aku cuma dengan suami dan anak-anak. Ini pemandangannya pun elok.

    ReplyDelete
  11. Sungguh sangat menyenangkan kalau liburan bareng keluarga besar dan anak-anak. Meski menyusuri jalan setapak, berliku, anak-anak tetap semangat. Malah memang seringnya anak-anak yang semangat banget enggak kenal capek.

    Bersyukur banget ya, Mbak. Di Batam sebulan sekali masih ada hujan, jadi cadangan air tidak kering. Air di Telaga Bidadari juga masih jernih. Emang asyik buat berenang, seger banget deh.

    ReplyDelete
  12. Waaaa, Batam ada telaga yang cantik banget ya. Bisa jadi escape kalau pas penat! Seperti namanya, telaga bidadari, ngliatnya aja adem banget. When a picture tell a stories ya Mbak

    ReplyDelete
  13. jalan kakinya 1,5 jam. Salut lho buat anak-anak yang nggak merengek dan nggak minta gendong.
    Jembatan kayunya... kalau saya lewat situ pasti udah was-was aja, takut kepeleset dan kecebur ke air

    ReplyDelete
  14. Piknik rame-rame seperti ini pasti menyenangkan ya mbak. Apalagi bawa anak-anak juga, ada buka bekal juga, seru banget. Alamnya juga masih asri dan segar.

    ReplyDelete
  15. Iyap liburan murah meriah ini yang aku suka mba. Apalagi kalau bisa sama keluarga. Batam mantap keindahan pesona alamnya :)

    ReplyDelete
  16. Ini grup arisan di tempat tinggal atau gimana Mba? Guyup banget yaaa..
    Bener, bahagia itu nggak perlu melulu piknik yang jauh dan mahal ya mba. Yang kayak gini udah nyenengin banget. Apalagi seluruh anggota keluarga terlibat dalam liburan. Seruuuu...

    ReplyDelete
  17. Pas menyusuri jembatan itu, aku kok deg2an ngeri2 sedap ya liatnya. apa aku aja ya parnoan :)) kayak serem gitu jalannya, takut jatuh :)
    tapi pas sampai di lokasi jadi terbayar ya rasa deg2an dan semuanya

    ReplyDelete
  18. Kompak banget yaa grup arisan Keluarga Samawa.
    Aku baru dengar istilah "Air baku" kak...
    Semoga Batam tidak susah air yaa, kak...persediaan air dari alam masih melimpah dengan baik.

    ReplyDelete
  19. Wah ternyata gk ad sejarahnya yah padahal aq udah nerka-nerka bakal gmna asal usulnya heheheh, memang paling g seru bawa keluarga jalan2 di suasana alam sprti ini

    ReplyDelete
  20. Seru banget mba, biasa jalan-jalan bareng dan makan bersama di tengah alam itu pengalaman yang berkesan banget pastinya

    ReplyDelete
  21. Aku jadi pengen main air di telaga bidadari udah gitu sambil rujakan. Aahhnikmatnya

    ReplyDelete
  22. Indah sekali talaga bidadarinya. Kelihatan masih alami..nama yang dipilih kenapa bidadari ya? Apakah ada mitos jadi tempat mandi para bidadari?

    ReplyDelete
  23. Di sana telaga namanya ya mba, kalau di sini namanya curug. Di Jabar banyak banget curug gitu kecil2 tapi banyak.

    Itu rute ke sana lumayan juga menyebrangi jembatan berkali-kali 😂😂😂

    Tapi lihat telaganya masyaAllah asrinya. Seger mata

    ReplyDelete
  24. Banyak nyamuk gak mba, hihihi, seingat aku treking ngajak anak ke hutan ala2 gitu, meski bawa lotion nyamuk, tapi bukan balita aja sih kami juga pake. btw itu jembatan horor juga

    ReplyDelete
  25. Liat jembatannya bikin linu, berasa gimana gitu mau lewat sana. Tapi terbayar sudah pas liat foto lainnya, nih Mbak. Udah lama ku ga maen ke air terjun gini. Mana lagi kemarau pula

    ReplyDelete
  26. Enak ya punya komunitas jalan-jalan ke alam kayak gini, telaga bidadarinya indah, dan masih alamai, bersih ya lingkungannya, suka deh ..

    ReplyDelete
  27. Alhamdulillah,
    Telaga Bidadari ini jg bisa didatangi dgn menggunakan Mountain Bike/Sepeda gunung tp harus melalui jalur yg lain.

    ReplyDelete

Halaman ini dimoderasi untuk mengurangi spam yang masuk. Terima kasih sudah meninggalkan komen di sini.

My Instagram

Made with by OddThemes | Distributed by Gooyaabi Templates