Keistimewaan Hutan Papua yang Menjadi Rumah Bagi Keanekaragaman Hayati Terbesar di Muka Bumi

Hutan Papua. Foto:  Ulet Ifansasti (Greenpeace)

Setipis kabut nan lembut, kerap menyelimuti  tajuk-tajuk yang menjulang tinggi bak menggapai langit. Serupa permadani hijau yang terbentang menutupi dataran rendah, melintasi lembah-lembah dan merayapi lereng terjal di pegunungan megah. Menggenang tenang dalam naungan Pegunungan Foja, Maoke hingga Jaya Wijaya.

Tatkala mentari pagi menyinari, kabut perlahan tersingkap. Menyibak keindahan tanah yang penuh berkah, yang  menjadi  anugerah tidak saja bagi penghuninya, namun bagi mereka para pendatang bahkan orang-orang yang tinggal nun jauh di belahan benua lainnya. Ya, dialah…Tanah Papua. Sejumput surga yang jatuh ke dunia yang berada di belahan timur Indonesia.

Hutan rimba Papua yang perawan adalah rumah bagi 20.000 spesies tanaman,  602 burung, 241 mamalia dan 223 reptil. Dari angka-angka ini, masih banyak flora dan fauna lainnya yang bahkan belum diteliti dan belum memiliki nama resmi. Biasanya tanaman dan hewan langka tersebut hidup di ketinggian gunung atau di kedalaman hutan sehingga memerlukan penelitian lebih lanjut. 

Papua memiliki Taman Nasional Lorentz yang pada tahun 1999 dinyatakan oleh UNESCO sebagai salah satu Situs Warisan Dunia.  Taman Nasional ini merupakan cagar alam yang menampung berbagai ekosistem dari dataran rendah seperti rawa hingga dataran tinggi pegunungan seperti tundra dan gletser khatulistiwa. Taman Nasional Lorentz adalah rumah  bagi keanekaragaman hayati ini memiliki luas 24.864 kilometer persegi. Taman ini dianggap sebagai taman nasional yang paling beragam secara ekologis di dunia.

Beberapa spesies tanaman Papua yang terkenal seperti Buah Merah mengandung banyak antioksidan dan betakaroten, Rabon Bi  bermanfaat untuk mengobati penyakit mata, Buah Matoa yang manis dan lezat banyak mengandung vitamin C dan E, Bintangur yang bisa dijadikan pengganti bahan bakar minyak, Anggrek Hitam yang menjadi tanaman hias dengan harga yang sangat mahal, Sarang Semut yang dapat mencegah dan mengobati kanker, dan masih banyak lagi tanaman khas dan endemik lainnya yang menjadi bukti betapa beragamnya flora di Papua.

Buah Merah Papua. Foto: @infoherbalis

Dari jenis burung endemik Papua dimana kecantikan burung-burungnya sudah tersohor ke seantero dunia banyak menarik perhatian para ilmuwan, pecinta burung dan fotografer. Sebut saja Cendrawasih, Nuri Sayap Hitam, Sikatan Biak, Robin Salju, Kasuari, Maleo Waigeo, Maleo Kamur, Perling Papua, Kehicap Biak, Bondol Arfak dan masih banyak spesies burung lainnya yang bahkan belum mempunyai nama karena sangat langka.

Adapun untuk hewan jenis mamalia, hingga tahun 2019, LIPI sedikitnya mencatat bahwa Papua memiliki 241 spesies mamalia. Dari jenis ini beberapa diantaranya berada di ambang kepunahan salah satunya adalah Ekidna. Mamalia petelur ini memiliki duri yang hampir mirip seperti landak dan sangat aktif di malam hari. Selain Ekidna ada Kanguru Pohon Mantel Emas, Wupih Sirsik, Dingo, Kuskus, Tikus Tanah (Bandikut) dan masih banyak lagi hewan mamalia endemik lainnya yang bahkan belum diteliti. 

Selain burung dan mamalia, Papua juga memiliki kekayaan satwa sejenis reptil yang khas dan endemik. Diantaranya adalah Kadal Duri Mata Merah, Bunglon Naga Hutan, Tokek, Kadal Pacific Bluetail Emo Skink dan jenis reptil lainnya termasuk berbagai macam spesies ular rawa, bakau dan pegunungan.

Dibandingkan dengan lahan hutan di Pulau Sumatera dan Kalimantan yang telah beralih fungsi menjadi lahan kelapa sawit, hutan Papua adalah garda terakhir dari hutan utuh di Indonesia yang masih tersisa. Yang menjadi salah satu hutan dengan keanekaragaman hayati terbesar di muka bumi. Maka tak salah rasanya jika kita sebagai masyarakat Indonesia harus bahu-membahu mempertahankan keberadaan hutan Papua agar tetap lestari. Menghentikan seluruh kegiatan pembalakkan liar dan alih fungsi hutan primer maupun sekunder menjadi lahan kelapa sawit. Dengan segudang kekayaan dari keanekaragaman hayati itu, pemerintah beserta masyarakat sudah sepatutnya memiliki keinginan kuat untuk mempertahankan hutan Papua agar tetap lestari dan tetap utuh hingga generasi ke generasi.  

Jika saja pemerintah Indonesia mampu mempertahankan sedikitnya 70% dari keberadaan hutan Papua atau setara dengan 29 juta hektar sebagai lahan konservasi maka dengan itu negara kita telah mampu menghindari emisi karbondioksida sebanyak 2,8 hingga 3,3 gigaton. Ini artinya dengan menyelamatkan hutan Papua, kita punya andil besar dalam rangka menyelamatkan paru-paru dunia. Karena Papua itu Indonesia.

Mengingat hal-hal di atas, beberapa langkah yang patut diusahakan oleh pemerintah dan organisasi-organisasi kemasyarakatan baik di pusat maupun di kedua provinsi yang ada di Papua diantaranya adalah:
  1. Memelihara hutan dari deforestasi baik di Provinsi Papua maupu Papua Barat. Salah satunya dengan membatasi gerak perusahaan-perusahaan pemegang konsesi hutan agar tetap beroperasi di zonanya. Tidak melanggar hingga di luar zonasi. Tahun 2011 Greenpeace mencatat laju deforestasi rata-rata per tahun di Provinsi Papua mencapai 143.680 ha, sementara di Provinsi Papua Barat 293 ribu ha.
  2. Memberikan hak kepada suku-suku yang ada di Papua untuk mengelola hutan adat sehingga tetap memberi kehidupan dan penghidupan kepada para penghuni asli pulau ini. Membiarkan mereka mengelola hutan adat berdasarkan kepada budaya dan hukum adat yang sudah lama diterapkan.
  3. Mengembangkan sektor alternatif ekowisata dimana berbagai potensi sumber daya alam baik tanaman, hewan dan budaya masyarakatnya yang unik dapat dikembangkan secara ekonomi tanpa merusak hutan beserta satwanya.
  4. Memberi pelatihan-pelatihan kepada para pelaku ekowisata di Papua untuk lebih mengembangkan lagi kemampuannya di bidang ini sehingga akan menjadi salah satu sektor penopang ekonomi dan meningkatkan Pendapatan Asli Daerah.  

Dengan berbagai alasan di atas, maka sepatutnya Papua menjadi destinasi wisata hijau di Indoensia yang akan menjadi salah satu daya tarik wisata minat khusus bagi para ilmuwan, traveler, pendaki gunung, pecinta satwa dan tumbuhan serta mereka yang mencintai budaya unik. 



Berkenalan dengan Yayasan EcoNusa

Yayasan Ekosistim Nusantara Berkelanjutan (Yayasan EcoNusa) adalah organisasi nirlaba yang bertujuan untuk mempromosikan pengelolaan sumber daya alam yang berkelanjutan dan adil di Indonesia dengan memperkuat inisiatif lokal.  Untuk melakukan ini, EcoNusa mendorong pengembangan dan pengembangan kapasitas kelompok masyarakat sipil dan bekerja dengan mereka untuk mengembangkan strategi advokasi, kampanye, komunikasi dan keterlibatan pemangku kepentingan. 

EcoNusa juga mempromosikan dialog di antara para pemangku kepentingan, untuk memajukan pengelolaan sumber daya alam yang berkelanjutan dan pada saat yang sama mempromosikan kesetaraan, konservasi, dan transparansi.  Yayasan ini resmi didirikan pada 21 Juli 2017 dan berpusat di Jakarta.

Yayasan EcoNusa bergerak menjembatani komunikasi antara pemangku kepentingan di Indonesia Timur (Tanah Papua dan Maluku) dengan tujuan mengoptimalkan praktik terbaik perlindungan lingkungan dan pengelolaan sumber daya alam berkelanjutan berdasarkan prinsip-prinsip yang adil melalui kegiatan nyata bersama dengan masyarakat setempat. EcoNusa juga memperkenalkan nilai-nilai kedaulatan pengelolaan sumber daya alam dan konservasi kepada para pembuat kebijakan di tingkat regional dan nasional.

Seorang pria Papua sepulang berburu dari hutan. Foto: EcoNusa

Visi EcoNusa adalah meningkatkan kemandirian masyarakat dalam pengelolaan sumber daya alam yang berkelanjutan dan tidak memihak. Sedangkan misi yang diemban diantaranya memfasilitasi pemangku kepentingan dalam mengelola sumber daya alam yang adil dan berkelanjutan di Indonesia Timur, memperluas jaringan dan meningkatkan kapasitas mitra LSM lokal dalam pengelolaan sumber daya alam yang adil dan berkelanjutan. Mempromosikan pembelajaran dan praktik terbaik tentang pengelolaan sumber daya alam yang adil dan berkelanjutan yang dilakukan oleh LSM lokal dan masyarakat di tingkat nasional dan internasional. Mengorganisir kaum muda, terutama di daerah perkotaan, untuk mendukung gerakan kedaulatan dalam pengelolaan sumber daya alam yang adil dan berkelanjutan, dan memperkuat kapasitas EcoNusa sebagai organisasi perubahan yang efektif dan bertanggung jawab dalam mengejar implementasi visi dan misi atau mandat.

Membaca visi misi dari EcoNusa ini, saya sangat salut dan sungguh merupakan suatu usaha yang mulia. Semoga semakin banyak yayasan dan organisasi lainnya yang memiliki visi dan misi seperti EcoNusa sehingga keberadaan hutan di Indonesia terutama di daerah lainnya seperti Sumatera dan Kalimantan dapat terlindungi dan kembali lestari.

Sekian.


Referensi:
1. https://www.wri.org/blog/2018/11/indonesias-last-forest-frontier-3-facts-know-about-papua
2. downtoearth-indonesia.org/story/future-papuan-forests
3. http://www.cifor.org/publications/pdf_files/factsheet/7444-factsheet.pdf
4. https://www.ilmugeografi.com/biogeografi/tumbuhan-langka-di-papua
5. https://www.jalaksuren.net/yuk-kenali-10-burung-endemik-terunik-di-papua
6. https://www.kumparan.com/amp/kumparannews/5-satwa-paling-langka-yang-hidup-di-papua
7. http://betahita.id/2019/12/04/taman-nasional-lorentz-terbesar-di-asia-tenggara/
8. https://www.econusa.id/






54 comments :

  1. Papua ini punya sumber daya alam yg luarrr biasa.
    Kita kudu bahu-membahu untuk menjaganya sekuat tenaga
    Semoga semua pihak bisa bekerjasama melindungi hutan Papua agar tetap lestari.. Aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Visi misi EcoNusa luar biasa ya Mak.
      Semoga membuat Papua masyarakatnya kian berdaya!

      Delete
  2. Keren banget ini visi EcoNusa, salut sama programnya.
    Btw itu Hutan di Papua yang perawaaaan, hihiii..
    Duh, jadi pengen menjelajah hutan di sana .. Kuy ahh Mbaa Lid..

    ReplyDelete
  3. Semoga hutan Papua terus terjaga. Sedih lah kalau sampai tergerus. Hutan kan ibarat paru-paru bumi juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, iya apalgi dengan banyaknya tutupan hutan yang mulai berkurang. Mudah-mudahan tidak ada lagi pembalakan liar & pembukaan hutan untuk kepentingan lain

      Delete
    2. Saya pernah nih mengkonsumsi sarang semut buat pengobatan. Jadi pengen ke Papua melihat sendiri keindahannya

      Delete
  4. bicara tentang papua tu saya selalu takjub dengan keindahan alam dan kekayaan SDAnya :) luar biasa ya

    ReplyDelete
  5. EcoNusa mempunyai visi yang bagus ya ingin membangun dan mengelola Tanah Papua tanpa merusak. Banyak ya aktivitas yang dilakukan EcoNusa di sana

    ReplyDelete
  6. Bagus banget Econusa mba. Memperhatikan bagian Indonesia seperti Papua yang mungki terlewatkan :+

    ReplyDelete
  7. Kl saja anak bunda seĆ³rang blogger, padti dia pun akan punya wawasan yg luas membaca referensi yg diperlukan utk postingannya. Sayangnta cuma mamaya yg blogger tapu blm pernah menginjakkan kaku di belahan bumi perawan Papua yg memiliki keindahan alam dengan beragam tumbuhan dan hewan yg mengisi hutannya.

    ReplyDelete
  8. Setuju banget nih, Papua itu merupakan surga bagi semua isi alam, baik manusia, ya juga bagi keanekaragaman hayati yang hidup di sana.

    Semoga hutannya selalu terjaga, dan tidak ada tangan-tangan jahil yang mengambil keuntungan pribadi dari hutan yang asri :)

    ReplyDelete
  9. Semoga upaya econusa dapat berkontribusi untuk melestarikan hutan papua yang cantik

    ReplyDelete
  10. Papua itu surga yang tersembunyi di Indonesia.
    Memang harus banget ya kita saling membantu untuk menjaga kelestarian di Papua :)

    ReplyDelete
  11. Alam Papua sangat kaya. Kita tahu dimana tambang emas berada. Semoga dengan adanya lembaga yang ikut mengawasi pengelolaan kekayaan ini, rakyat Papua tak terpinggirkan dalam menikmati hasil alam mereka. Alamnya juga lestari, gak dihabis-habisin sejak sekarang. Karena mereka adalah warisan untuk anak cucu masyarakat Papua

    ReplyDelete
  12. Beneran ini destinasi impian banget ya mba...aku pun berharap bisa sampai ke sini..Aamiin Allohumma Aamiin...

    ReplyDelete
  13. Aku terselip rasa bangga saat tahu fakta ini:

    "... taman Nasional Lorentz adalah rumah bagi keanekaragaman hayati ini memiliki luas 24.864 kilometer persegi. Taman ini dianggap sebagai taman nasional yang paling beragam secara ekologis di dunia.:

    Taman nasional yang paling beragam secara ekologis di dunia!

    Sudah selayaknya kita punya rasa memiliki hutan Papua sesuai kontribusi masing-masing.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju, Mb Anna. Kita semua masing-masing bisa turut serta menjaga kelestarian alam Papua. Salut dengan Econusa yang menginisiasi gerakan pelestarian lingkungan di Papua.

      Delete
  14. bersyukurnya indonesia punya tanah papua yg masih banyak destinasi wisata hijaunya. untuk itu kita wajib menjaga kelestariannya yaa..

    ReplyDelete
  15. Buah Matoa, nenekku yang di Pati punya, Mbak. Aku tahunya ya memang asli dari Papua. Buahnya memang maknyus. Pun harganya mantab. Alhamdulillah, meskipun belum bisa ke Papua tapi bisa merasakan secuil bagian dari Papua. Semoga suatu hari bisa ke sana bersama keluarga untuk liburan.

    ReplyDelete
  16. Buah Matoa, nenekku yang di Pati punya, Mbak. Aku tahunya ya memang asli dari Papua. Buahnya memang maknyus. Pun harganya mantab. Alhamdulillah, meskipun belum bisa ke Papua tapi bisa merasakan secuil bagian dari Papua. Semoga suatu hari bisa ke sana bersama keluarga untuk liburan.

    ReplyDelete
  17. Keanekaragaman hayati memang harus terus dilestarikan ya.. hutan menjadi paru paru dunia, maka harus senantiasa dijaga.. papua masih memiliki hutan yang sangat dijaga kelestariannya.. saya sangat berharap hutan hutan lain di seluruh Indonesia juga terus dijaga kelestariannya untuk kebaikan kita semua ya

    ReplyDelete
  18. Pria Papua tuh gagah-gagah ya? #eh

    Semoga hutan yang ada di Papua terus terjaga ya, biar keberadaan flora dan fauna di sana terus bertahan hingga anak cucu kita.

    ReplyDelete
  19. Sepakat semoga makin banyak perusahaan seperti Econusa yang melakukan seperti ini ya mba. Peduli ke daerah yang kadang tak terlihat

    ReplyDelete
  20. Hutan Papua kini masih terjaga alamnya, semoga saja gak ad yang melakukan eksploitasi sembarangan di sana, semoga suatu saat nanti bisa berkunjung ke Papua

    ReplyDelete
  21. Waaaaaa, aku senang sekali baca keanekaragaman hayati yang dipunyai di Papua. Tapi agak sedih lihat catatan Greenpeace tentang deforestasinya, huhuhu. Semoga saja kita semua bisa jaga bareng hutan Papua yaa.... Nice sharing Mbak Lina....

    ReplyDelete
  22. Hutan Papua benar-benar beragam dan luas banget. Nggak heran kalau jadi harapan terakhir bagi hutan Indonesioa. Semoga tetap terjaga ya, apalagi sekarang Papua Barat sudah menjadi provinsi konservasi pertama di dunia. Semoga lestari terus.

    ReplyDelete
  23. Beruntung banget ya Indonesia punya Papua. Ya alamnya indah, kekayaan alamnya melimpah, budayannya juga unik. Surga di ujung nusantara.

    ReplyDelete
  24. Semoga hutan Papua tetap terjaga kelestariannya ya. Jangan sampai kaya hutan di pulau lain. Kita harus dukung mereka termasuk sektor ekowisatanya

    ReplyDelete
  25. Papua tanah yg tak terpisahkan dr Indonesia, tanah perawan yg memiliki segudang pesona. Kaimana jd judul lagu yh dinyanyikan oleh almarhum Alfian dg. lirik yg menggambarkan betapa indahnya Papua dengan senja yg indah di Kaimana. Anak bunda seringkali ditugaskan ke Papya tp karena bukan blogger tak pernah ada foto2 indah kenangan ketika di Papua.

    ReplyDelete
  26. Papua memang luar biasa mbak, saya bangga banget Indonesia punya Papua dengan keanekaragaman hayati yang berbeda dan luar biasa. Aku penasaran sama buah merah itu mbak, semoga bisa main ke Papua suatu hari nanti.

    ReplyDelete
  27. Emang butuh ya ada yayasan atau organisasi seperti Econusa ini jd bisa ada jembatan utk berkomunikasi apa yang diinginkan masyarakat Papua dan apa yang direncanakan pemerintah demi kebaikan

    ReplyDelete
  28. yang ada dibayanganku soal papua adalah alam yang indah dan kaya deh mba. rasanya pengeeen banget traveling ke sana. moga nanti ada rezekinya ya mba

    ReplyDelete
  29. papua selalu unik dan aku merasa spt surga nya indonesia meski belum pernah kesana,,, ohiya matoa itu dri papua ya kak , belum pernah rasain, huhu

    ReplyDelete
  30. Burung endemik di Papua ini khas banget ya. Sungguh menjadi prioritas untuk menjaga kelestarian hutan Papua agar segala macam makhluk hidup yang ada di dalamnya juga terjaga.

    ReplyDelete
  31. Buah merah yang ada di papua itu ditempatku nggak ada bun, penasaran aku rasanya.
    Papua emang bumi yang indah, istimewa ya bun. Pengen bisa dolan ke sana.

    ReplyDelete
  32. Bangga sekali sejak mengetahui ternyata Papua memiliki banyak tempat yang indah dan bagus. Selama ini hanya tau Raja Ampat saja. hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan saya penasaran dengan buah merah dari Papua, Mbak. Itu dalamnya apakah seperti buah nangka?

      Delete
  33. Kehidupan suku di Papua ini sungguh masih alami ya, kak Lina.
    Sangat menghargai alam dan seimbang.
    Tidak serakah dan seadanya.

    Semoga alam Papua tetap terjaga keasriannya.

    ReplyDelete
  34. Flora dan fauna di Papua itu unik2 ya mba, makanya gak kebayang deh kalau hutan di papua semakin tergerus karena keegoisan diri, bersama Econusa semoga tetap lestari alamnya

    ReplyDelete
  35. Keren ya sumber alam Papua ini, pemasaran dengan buah merahnya

    ReplyDelete
  36. Papua memang istimewa. Hutannya, alamnya, flora dan faunanya... aku inget dengan buah-buahan yang sering dilabeli Papua di belakangnya. Rasanya itu enak semua.

    ReplyDelete
  37. Papua itu kaya banget ya flora dan faunanya... Semoga terjaga selalu...
    Saya baru tau nih tentang econusa...

    ReplyDelete
  38. Pemerintah memang musti tegas untuk mengatur jumlah lahan yang dipertahankan dan lahan yang boleh digunakan.
    Tapi kak Lina...jangankan di Papua, di Bandung, yang di kelilingi pegunungan saja, sekarang sudah banyak yang dijadikan perumahan cluster ata villa.

    Doa yang terbaik untuk bumi yang lebih baik dan kita bisa hidup seimbang bersama alam.
    Semoga perjuangan EcoNusa tidak sendirian.
    Semangaaatt...

    ReplyDelete
  39. Bersykurlah ya MBa, kita da papua, hutannya juga masih asli, flora dan faunanya juga banyak yang langka, semoga papua bisa mnejaga semua amanah itu dengan baik

    ReplyDelete
  40. Papua ini layak banget jadi destinasi wisata, indahnya keterlaluan yah. Hutan alam dan semuanya bikin mupeng kesana

    ReplyDelete
  41. Semoga hutan papua selalu terjaga ya mba. Papua memang punya segudang sumber daya alam. Dan semuanya itu unik plus gak ada negeri yg nyamain.

    ReplyDelete
  42. Indonesia kaya akan sumber daya alamnya ya, termasuk di Papua ini. Semoga nanti berkesempatan main kesana, pengen sesekali deh main kesana.

    ReplyDelete
  43. Kakakku di sana mba di papua. Asri enak hawanya katanya ga kayak di jakarta xD.
    Masih banyak kekayaan alam papua ya yang harus dilestarikan
    Dari dulu pengen ke sana belum kesampaian

    ReplyDelete
  44. Eh ternyata seperti itu bentuknya buah merah. Waktu itu pernah makan dalam bentuk selainya di salah satu rumah makan Papua di Jkt.
    Semoga kelak bisa menginjk tanah Papua juga aamiin

    ReplyDelete
  45. Burung-burung di Papua terkenal dengan keindahannya ya. Burung Cendrawasih misalnya. Semoga burung-burung tetap lestari dengan alam yang lestari.

    ReplyDelete
  46. Semoga hutan papua terus terjaga kelestariannya.
    Bagus tuh visi dan misinya Econusa, semoga mendapat dukungan dari berbagai pihak yang terlibat dalam pengelolaan hutan di Papua

    ReplyDelete
  47. Saya termasuk yang terkagum2 akan wisata hijau di pulau2 Indonesia, Mba. Apalagi Papua. Tempat masa kecil saya disana. Jadi seneng aja nih kalau masih ada yayasan macam econusa yg berjuang mempertahankan hutan Indonesia. Biar selalu teduh Indonesia.

    ReplyDelete
  48. Buah merah nirip seperti nangka, namun memiliki banyak khasiat dan manfaat

    ReplyDelete
  49. Papua memang kaya banget ya kak akan kekayaan keanekaragaman hewan dan tumbuhannya, semoga bisa tetap selalu dijaga dan dilestarikan baik penduduk disana ataupun pemerintah sendiri.

    ReplyDelete

Halaman ini dimoderasi untuk mengurangi spam yang masuk. Terima kasih sudah meninggalkan komen di sini.

My Instagram

Made with by OddThemes | Distributed by Gooyaabi Templates