Sabtu, 21 Februari 2015

Mahameru, Puncak Para Dewa

Kawah Jonggring Saloka di puncak Mahameru Mengepulkan Asap
Tepat jam 10 malam, Mas Yanto porter saya beserta adiknya yang bernama Iwan, memanggil-manggil saya dari luar tenda. Panik dikira ada apa, rupanya hanya membangunkan saja. Dengan tergopoh-gopoh, setengah menahan kantuk dan dingin yang menusuk, saya segera berkemas. Namun apa daya jari-jari tangan terasa kebas. Untuk sekedar meresletingkan jaket dan mengenakan kembali sarung tangan saja perlu waktu bermenit-menit.


Alhasil saat keluar tenda, rombongan  yang akan menuju Puncak Mahameru sudah bergerak naik. Dan saya sudah ditinggal. Dengan setengah berlari saya mulai mengejar Iwan yang malam itu mengantarkan rombongan pendaki dari Kota Balikpapan. Mas Yanto hanya mengantarkan sampai batas area camping Kalimati saja. Ia tidak ikut naik, namun menitipkan saya pada Iwan.
 
Semburat Cahaya Pagi di Puncak Mahameru
Perlahan saya mulai menyusul. Menyamakan ritme berjalan dengan kecepatan Iwan di depan. Seorang bapak-bapak dalam rombongan mengeluh bahwa kami terlalu cepat. Hahaha… padahal menurut saya pergerakan kami sudah sangat santai dan pelan-pelan. Mungkin karena Iwan dan saya terlalu bersemangat.

Kecepatan berjalan kaki pun kami kurangi agar sesuai dengan ritme si Bapak yang komplain tadi. Bahkan kami memintanya untuk berjalan lebih dulu, saya di tengah-tengah dan Iwan paling belakang.
Aku dan Plakat 3676 mdpl

Semula, kami  fikir rombongan kamilah yang paling awal berangkat yakni jam sepuluh malam. Tapi ternyata sudah ada beberapa nyala senter yang berkedap-kedip di atas sana. Membias di udara malam, berkelap-kelip laksana bintang.

Deru angin menghempas pasir-pasir. Masker dan penutup wajah adalah hal wajib yang harus dikenakan saat seperti itu. Pasir yang beterbangan kerap masuk ke saluran pernafasan dan membuat dada sesak.


Mentari Mulai Meninggi
Satu jam, dua jam, tiga jam terlalui. Sungguh makin ke atas, langkah semakin berat. Dan puncak belum setitik pun terlihat. Pyuuuh…berkali-kali menarik nafas panjang. Setiap kali berhenti, serangan udara dingin kembali menerjang. Menelusup ke sela-sela pakaian yang berangkap-rangkap dikenakan. Membekukan peluh yang baru saja merembas.

Medan yang dilalui semakin curam dan terjal. Merangkak, merayap adalah cara terbaik untuk mengimbangi gerak langkah di jalur yang miring. Pijakan yang berupa pasir labil yang mudah longsor membuat langkah selalu melorot turun kembali. Dua langkah naik, satu langkah turun. Empat langkah naik, dua langkah turun. Begitu seterusnya. Membuat frustasi sebagian pendaki. 

Dalam beku malam, diam-diam ada tangis yang tertahan, ada doa yang dilantunkan, ada sesal yang diucapkan, ada syukur yang dibisikkan. Beratus-ratus pendaki memaknai perjalanan menuju puncak ini dengan beragam sikap dan perilaku.
Para Pendaki di  Puncak Mahameru

Saya menikmati setiap langkah dan lelah yang membuncah dengan pasrah. Berbagai rasa membaur dalam dada. Bergumul menjadi bongkahan-bongkahan syukur dan do'a. Tidak semua orang dapat berada di ketinggian seperti ini. Tidak semua orang punya kesempatan langka ini. Tidak semua orang menikmati suasana sehening ini. Tidak semua orang seberuntung kamu ini. Maka tetaplah, lantunkanlah syukur dalam hening dan diammu. 


Sudah empat jam perjalanan namun bayangan puncak masih jauh dalam kegelapan. Hanya kerlip cahaya senter yang digunakan oleh para pendaki lainnya yang menjadi harapan. Harapan agar mereka yang di atas sana segera tiba lalu mengabarkan dengar teriakan puncaaaak...puncaaaak. Kabar yang akan membakar dan menyalakan lagi semangat yang mulai redup karena tempaan tanjakan yang tiada habisnya.


5  jam terlewati namun puncak masih misteri. Berapa lama lagikah kami akan tiba di sana? Suara hati membisiki. Apakah puncak adalah tujuanmu setiap kali mendaki? Apakah perjalanan menanjak ini tidak memberimu arti sama sekali? Sebuah tanya dari sisi jiwa mulai mengemuka. Apa arti mendaki gunung bagimu? untuk apa sebenarnya pendakian ini menurutmu? Hobby atau obsesi? Empati? Harga diri? Jati diri? Mencintai? Entahlah. Hanya Yang di Atas sana yang mengerti maksud hati.

Kiri: Batu Gunung Kinabalu, Kanan: Batu Gunung Semeru
Pendakian dalam waktu 6 jam terlampaui. Dan 7 jam semakin mendekati. Teriakan gembira mulai gempita. Langkah menuju puncak sebentar lagi tiba. Hingga sujud tersungkur penuh bahagia menjadi ritual pertama. Puncak Mahameru. Titik tertinggi tanah Jawa. Di sinilah aku berada.

Aku mengeluarkan sekepal batu kecil berwarna keputihan. Batu kecil yang kubawa 10 tahun yang lalu dari Gunung Kinabalu. Sebagai hadiah kecil untuk Semeru. Sebagai salam pertemuan dan pertemanan dari Kinabalu. Seperti kerikil Gunung Kerinci yang kularung di Segara Anak Gunung Rinjani. Seperti satu kerikil Rinjani yang kusimpan di puncak Kinabalu, dan kini tibalah saatnya, setelah 10 tahun lamanya, batu kinabalu menemui tempat peristirahatannya.


Jalur turun yang licin dan curam
Bermula dari Kerinci, kemudian ke Rinjani, selanjutnya ke Kinabalu, lalu ke Semeru. Kasih dan salam telah kusampaikan. Selesailah sebagian pengharapan. Mengikat cinta di empat tujuan, di empat ketinggian. Tinggal menyusun langkah semakin ke timur. Ke negeri dimana matahari selalu terbit lebih awal. Dimana salju abadi masih terbentang di sebagian puncak tertingginya.  
Pemandangan ke sisi utara puncak

11 komentar:

  1. ayo mba semangat ke Cartenz....
    Alhamdulillah Kerinci dan Semeru juga sudah pernah kurasakan dua puluh tahun yg lalu hihihiiii...tua amat yak diriku. Itu menyandingkan batu2nya keren loh, aq ga pernah kepikiran utk begitu. Keep walking mba....

    BalasHapus
    Balasan
    1. 20 tahun lalu? Huaaa….ternyata dikau senior saya mak. Sungkem. Iya masih mimpi bisa ke Cartenz. Doain ya Mak.

      Hapus
  2. Wah belum pernah naik gunung, jadi pengen nyoba untuk bisa naik gunung, semoga tercapai. Amin

    BalasHapus
  3. Wow, keren banget pendakianmu, Mak. Larut aku di dalam ceritamu ini. Lupa akan usia, ingin sekali mencoba lagi. Satu-satunya gunung yang baru pernah kudaki, hanya Gunung Sibayak yang menjulang di Brastagi. Hiks, di usia kini, mampu ga ya, mencoba lagi? Hihi.
    Aih, caramu menyampaikan salam pertemanan antar pegunungan itu, indah sekali, Mak! Keren ih!
    Sukses selalu yaaaa!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Al....apa kabar? Wah sudah pernah ke Sibayak juga ya? gpp itu juga udah lumayan. Insya Allah masih kuatlah. Ayo ke Gunung Burangrang atau Malabar. Yang dekat-dekat Bandung aja

      Hapus
  4. Jadi pingin Nanjak. Padahal kepikiran pensiun karena faktor U. Tapi semeru selalu membawa kerinduan untuk dijejaki. Semoga Rinjani .......Amin. Asyik ceritanya Mbak. Kalau sudah diujung lupa segala peluh dan upaya.

    BalasHapus
  5. Ya ampun mak keren banget dirimu...daku cuma dua kali nyoba naik gunung hihi itu pun serasa mau pengsaan...

    BalasHapus
  6. Mahameru itu... Tidak bisa dilukiskan dengan kata-kata seindah apapun saking melegendanya, saking membekasnya ia menitipkan kenangan kepada pendaki-pendakinya. Walau telat, saya tetap mengucapkan selamat untuk njenengan yang sudah menapakkan kaki di atap Pulau Jawa :)

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...