Tuesday, May 9, 2017

Kenangan yang Tertinggal pada Nasi uduk Jakarta Mpok Zubaedah Batam

Kenangan apa yang paling teman-teman ingat semasa SMA? Seiring bertambahnya usia dan berjalannya waktu, kenangan semasa SMA dulu mungkin mulai memudar satu per satu. Hanya kenangan paling berhargalah yang akan tertinggal di alam sadar dan bawah sadar kita. Karena begitulah cara otak kita bekerja. Membuang yang tidak penting dan menyimpan sesuatu yang diangap penting saja.  

Nasi uduk Jakarta


Bagi saya sendiri ada banyak kenangan SMA yang masih lekat dalam ingatan. Namun tentu lebih banyak lagi kenangan dan pengalaman yang perlahan terbuang. Karena kebetulan SMA saya di Jakarta, maka kenangan tentang Jakartalah yang paling lekat dalam ingatan. Tentang suasananya, tentang warganya, tentang kemacetannya, tentang makanannya dan tentang segala sesuatu apa pun yang berhubungan dengan Jakarta. Kenangan saya akan SMA adalah kenangan akan Jakarta. 

Maka tatkala sesuatu tentang Jakarta itu muncul di Batam, kota yang selama ini saya tinggali, kenangan akan masa SMA langsung mengambil alih. Seperti saat itu, saat saya duduk di Alamak Food Court Penuin, Batam yang salah satu food stall-nya menjual nasi uduk khas Jakarta. Namanya Nasi Uduk Jakarta Mpok Zubaedah. Remah-remah kenangan mulai membayang seiring suapan nasi uduk yang gurih dan pulen lumat di mulut.

Nasi Uduk Jakarta Mpok Zubaedah ini memang terasa spesial sekali. Disajikan khas menggunakan bungkusan daun pisang plus taburan bawang goreng lalu dihidangkan bersama beragam lauk lainnya seperti sate telur puyuh, sate udang, sate jeroan (ampela), paru goreng, tahu, tempe, empal gepuk, bahkan ada juga jengkol dan petai goreng. Benar-benar menggugah selera makan. Lupakan rencana diet berbulan-bulan ke depan :D Nikmati  gurihnya Nasi Uduk Jakarta beserta pasukannya yang lengkap. 




Adalah pasangan muda Indira dan  Andre (Duh dari nama aja udah serasi gini kan ya) yang keduanya memulai usaha Nasi Uduk Jakarta di Alamak  Food Court, Vanilla Hotel, Penuin, Batam ini. Karena keduanya hobby memasak, suka kuliner, aktif, dan tidak mau diam, mereka berdua mencoba membuka usaha kuliner ini dengan mengusung menu utama nasi uduk. 

Ide awalnya karena Mbak Indira sendiri merasa kesulitan untuk mendapatkan nasi uduk yang benar-benar khas rasa Jakarta. Daripada tidak dapat mending buat sendiri. Kebetulan ia asli Jakarta sehingga tidak sulit baginya untuk meracik nasi uduk yang sudah biasa sehari-hari ia makan di kota asalnya.

Bagi penduduk Batam yang tidak terlalu mengenal kuliner Jakarta yang satu ini, nasi uduk rasanya tidak terlalu beda jauh dengan nasi lemak. Namun bagi yang benar-benar mengerti rasanya tetap beda. Saya cukup mengenali nasi uduk ini dari aromanya. 

Dalam proses pembuatan nasi uduk dan lauk pauknya ini, Mbak Indira dan suaminya masih sering terjun ke dapur dan belanja sendiri demi menjaga kualitas, kekhasan dan keaslian rasa dari menu-menu yang ia hadirkan di outletnya.  

Karena outlet di Alamak Food Court hanya sebatas finishing dan direct selling ke customer saja, nasi uduk beserta lauknya telah disiapkan dan dimasak di dapur besar di dekat  tempat tinggalnya. Dari dapur besar makanan dibawa ke outlet untuk disajikan atau digoreng dan dihangatkan sebentar. Nah kalau nasi uduknya habis, maka tidak akan buat lagi, kecuali keesokan harinya.

Karena konsep dan proses pembuatannya mengutamakan rasa, maka, tak salah lagi jika saya setuju dengan teman-teman lainnya bahwa  Nasi Uduk Jakarta ini memang enak dan lauk-lauknya juga lezat. Apalagi ditambah sambal kacang dan terasi yang pedasnya pas di lidah.

Sambil mengecap nasi uduk, lamunan saya pun terbang ke masa-masa SMA dahulu. Rasanya seperti mengecap kenangan namun dalam versi yang sebenarnya :D   

Oh ya bagi teman-teman yang di Batam yang ingin pesan nasi uduk ini, tidak usah pusing jauh-jauh datang ke Vanilla Hotel. Kamu bisa pesan nasi uduk ini via go food loh. Harganya pun murah meriah. Menu serta pilihan yang ditawarkan rata-rata harganya masih terbilang ramah di kantong. Yuk cuss order jangan ditunda-tunda.



Nasi uduk Jakarta Mpok Zubaedah
Alamak Food Court Stall Nomor 16
Vanilla Hotel, Penuin Batam
Jam Buka: 08:00 – 22:00 WIB
Harga mulai dari Rp. 3.500

Facebook: Nasi Uduk Jakarta (Mpokzubaedah)




16 comments:

  1. nasi uduk emang paling enak dimakan dgn ayam goreng, sambelnya sambel yg ada kacang tanahnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak San, nasi uduk cocok berteman ayam berarti ya.

      Delete
  2. Perut jadi krucuk2. :D Kelihatan kalau enak banget

    ReplyDelete
  3. Ntar mau nyobain kesana deh, enak kayaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kelewatan kok Ka kalau dirimu ke Nagoya atau Jodoh.

      Delete
  4. Wah di Batam udah ada gojek mba ?
    Mantap yah :D

    Btw iya sih ya aku disini anggap nasi uduk itu biasa aja.
    Tau deh nanti kalau udah nggak lagi kerja di Jakarta, mungkin bakalan kangen kayak mbak Lina

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gojek sudah ada di Batam Mbak. Saya sudah mencoba beberapa kali.

      Bagi saya Jakarta itu ngangenin banget :D

      Delete
  5. Menggoda banget nasi uduknya teh... Kangen ama nasi uduk yang bener-bener nasi uduk, bukan nasi lemak seperti yang kebanyakan ada di Batam hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya berasa nih bedanya Dee. Kalau nasi uduk dari jauh aja udah wangi banget.

      Delete
  6. Barusan makan uduk, 3 hari berturut turut, liat postingan ini jadi laper lagi dan pengen makan lagi

    ReplyDelete
  7. Bikin ngences lihat nasi uduk nya. Bungkis satu dong mbak.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...