Kamis, 27 Agustus 2015

Lagu Kebangsaan Indonesia Raya Berkumandang di Puncak Gunung Sikunir


Pada kondisi tertentu, terkadang rasa nasionalisme ke-Indonesia-an dalam diri masing-masing kerap hadir tanpa kita duga sebelumnya. Getar yang emosional tak pelak mengundang cucuran air mata yang tanpa disengaja meng-anak sungai. Seperti pagi itu, saat semua mata memandang ke arah timur, menanti dengan sabar detik-detik munculnya sang surya dari ufuk.

Ufuk Timur

Detik-Detik Kemunculannya, Diiringi Lagu Kebangsaan Indonesia Raya

Dan saat bulatannya perlahan merayapi horizon, meniti pasti lazuardi, tatkala itulah tanpa diduga, dari kerumunan pendaki di belakang saya, lagu kebangsaan Indonesia Raya disuarakan dengan lantang. Awalnya hanya beberapa orang saja, perlahan yang lain mengikuti, menciptakan suasana syahdu mengharu biru. Bibir saya hanya mampu berkomat-kamit. Tak ada suara yang keluar, hanya mata mendadak berkaca-kaca dan siap menumpahkan air mata. 

Kibaran bendera merah putih yang dipegang oleh para pendaki terayun-ayun ke kiri dan ke kanan mengikuti ritme lagu. Suara berisik sejenak terhenti, seakan semua orang tersihir dengan mantra-mantra. Saya lantas menyeka air mata. Pekikan kemerdekaan dan teriakan Dirgahayu Indonesia menggema. Entahlah, saat itu sungguh menjadi momen yang emosional bagi saya. Terlebih saya hanya seorang diri, tak satu pun pendaki yang saya kenal.

Dari semenjak kedatangan kami ke kaki Gunung Sikunir kemarin sore, kami sudah sepakat bahwa suami dan anak saya tidak akan mendaki Sikunir. Namun mereka tetap mengizinkan saya untuk naik bersama ratusan atau mungkin ribuan orang lainnya sementara mereka berdua tetap menunggu di tenda di tepi Danau Cebong.

Harus ada foto sendiri dong biar nggak hoax :D

Subuh itu, jam 4 lewat 3 menit dengan mengenakan jaket yang hangat, saya keluar dari tenda. Udara dingin mampu terhalau sehingga tak begitu mengganggu. Setelah membeli sarung tangan dan masker di warung dekat parkiran, saya sarapan nasi goreng di warung sebelahnya. Setengah jam kemudian baru memulai pendakian dengan berjalan beriringan bersama para pendaki lainnya. Tanpa dikomandoi, semua sepakat ingin menyaksikan sunrise yang pagi itu muncul bertepatan dengan tanggal 17 Agustus 2015, yang merupakan puncak perayaan Hari Kemerdekaan Indonesia yang ke-70.

Antrian saat turun

Jalur yang menanjak menuju Sikunir itu teramat sesak. Sesak oleh pendaki pun sesak oleh debu yang mengepul. Meski subuh hari, tetap saja debu-debu itu beterbangan saat diinjak.  “20 menit saja sudah sampai.” Kata si ibu penjual nasi goreng tadi saat saya tanya berapa lama jarak tempuh menuju puncak Sikunir.

Dari kemarin-kemarin saya agak terkejut, masa sih naik gunung cuma 20 menit. Palingan ini mah bukit. Iya betul bukit jika dilihat dari Desa Sembungan.  Namun jika mengetahui ketinggiannya yang mencapai 2.350 mdpl tentu tak diragukan lagi bahwa bukit ini adalah sebuah gunung.  Secara teori definisi gunung adalah gundukan tanah di atas ketinggian 500 mdpl. Ah sudahlah.

Baru beberapa menit mendaki, eh ya ampuuun macet. Benar-benar macet. Iring-iringan pendaki begitu rapat hampir tak berjarak. Saya menghitung langkah kira-kira 1 langkah 1 detik. Dan setiap satu langkah langsung terisi oleh orang di belakang. Berarti hitung-hitung jika waktu pendakian 20 menit (1.200 detik) maka bisa dipastikan saat itu pada waktu bersamaan yang mendaki gunung Sikunir sekurang-kurangnya adalah 1200 orang. Itu pun jika dihitung satu baris, sementara saat itu kami berjalan berjajar berdua kadang ada juga yang bertiga.

Sesuai perkiraan si ibu penjual nasi goreng, saya tiba di puncak tepat 20 menit meski dalam keadaan antri dan macet. Ini berarti pendakian ke puncak Sikunir bisa ditempuh 10 menit saja jika kondisi jalur kosong melompong.

Dan begitulah setelah bertayamum dan menunaikan sholat subuh di antara kerumunan pendaki, saat detik-detik kemunculan sang surya dari ufuk timur, lagu kebangsaan itu diperdengarkan. Penuh getar dan emosional.


Dirgahayu Indonesia!



6 komentar:

  1. kayanya kalau saya menyaksikan langsung bendera merah putih berkibar di kawah gunung lalu menyanyikan lagu indonesia raya merinding bangga deh terus tibatiba rasa nasionalisme mendadak dateng :D

    BalasHapus
  2. wah seru ya mbak menyanyikan lagu Indonesia raya di gunung.

    BalasHapus
  3. Eh busyet banyak banget yg naik ke atas :-(

    BalasHapus
  4. Di manapun, lagu kebangsaan memang memberikan getaran yang bikin merinding dan haru, bahkan jika menghayati, bisa membuat kita meneteskan air mata. Merdeka! :)

    BalasHapus
  5. Kalo saya ikut menyanyikan lagu kebangsaan indonesia raya pasti saya bakalan nagis mbak, soalnya lagu indonesia raya itu merinding sekali mbak ...

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...