Rabu, 03 Februari 2016

Traveling Bawa Makanan Pedas Siapa Takut?

Saya ini pemakan segala. Termasuk segala jenis daging, sayuran dan daun-daunan. Eh kecuali daun pintu ya. Itu nggak suka banget. Selain keras, daun pintu dapat merusak kesehatan gigi dan mulut. Hahaha. Asyeem. Oya ada satu lagi sih yang nggak saya suka, yaitu ikan lele. Ini gara-gara trauma masa lalu. Ketika tinggal di Garut dan tibalah panen lele, saya kebagian nyuci bersih lele yang mau dimasak. Ketika perut lele dibelah ternyata ada kotoran manusia di dalamnya. Wew...kapok, nggak mau lagi nyentuh lele. Kalau lihat lele pasti teringat peristiwa itu. Jadi daripada muntah mending nggak usah makan sekalian.

Soal rasa juga sama sih, saya gak pilih-pilih. Mau manis, asam, asin, pedas, atau pahit sekali pun gak masalah. Yang penting makanannya halal. Etapi, kalau wajah kamu pedas, asem, bahkan manis sekalipun ya percuma juga sih saya nggak suka, nggak bisa dimakan, so nggak ngaruh buat saya. Wakakak.

Semenjak kecil saya sudah terbiasa dengan makan pedas. Bahkan nggak afdol makan tanpa sambal atau cabe rawit. Pulang sekolah pun ketika hendak makan nasi kalau tidak ada lauk pauk, Sebagai anak solehah gak bakal ngomel sama ibu, cukup ada kerupuk ditambah cabe rawit dan garam, nikmatnya  bukan kepalang. Duuh nikmaaaaat banget. Karena pedas, makan saja sambil sibuk ngelap ingus dan air mata. Kadang telinga pun sampai berdengung. Namun makan malah tambah banyak. Bisa berkali-kali tambah nasi. Jadi saya makan cabe rawit mentah sih biasa. Apalagi yang disambal atau dimasak.

Nah biasanya orang-orang pada takut kalau pergi traveling atau jalan-jalan ke tempat jauh makan makanan yang pedas. Iya sih kalau tiba-tiba sakit perut bagaimana? Berabe. Masih mending jalan-jalan ke tempat yang toiletnya bertebaran dimana-mana, lah terus kalau semisal jalan-jalannya ke gunung bagaimana? Toilet mana yang bisa menampung isi perut yang melilit coba? Di gunung jarang banget ada toilet. Sekali ada toilet bikin muntah seketika. Tapi Alhamdulillah banget sih, karena sudah terbiasa sejak kecil makan pedas, jadi makanan sepedas apa pun kalau saya nggak ngaruh ke perut tapi ngaruhnya ke nafsu. Iya nafsu makan jadi bertambah. Haha.

Ohya saat akan pergi traveling ataupun hiking, terutama ke tempat-tempat yang terpencil jauh dari warung dan supermarket, biasanya saya bawa lauk yang awet untuk dimakan dua hingga tiga hari ke depan seperti sambal goreng ati dan rendang. Selain sebagai makanan terlezat sedunia, rendang bahkan mampu bertahan hingga seminggu lamanya tanpa bahan pengawet.

Minggu lalu secara tak sengaja seorang teman memposting satu makanan yang belum pernah saya tahu sebelumnya. Namanya Rendang rawit. Benar-benar baru lihat dan baru dengar saya. Padahal makanan ini sudah ada sejak beberapa tahun yang lalu. Duuh kurang gaoel gue.

Karena penasaran saya pun malak si teman haha. Maunya gratisan mulu. Soalnya mau beli pun bingung beli dimana karena belum tahu tempat jualnya. Pas googling oh yasalaaaam...ternyata udah banyak yang jual makanan ini. Bahkan ada website resmi dan akun media sosialnya. Yihaaa. Senangnyaaa.

Setelah itu si teman memberitahu bahwa kalau mau beli hubungi aja nomor-nomor di gambar berikut di bawah ini. Eh ternyata di Batam juga banyak yang jual. Jadi nggak susah tinggal minta delivery aja apalagi dekat tinggal cusss aja ke Batam Centre.

Rendang rawit

Rendang Rawit yang saya punya katanya sih pedas. Pedas dalam kamus saya, adalah membandingkan tingkat kepedasan dengan gejala mendengung di telinga. Kalau mendengung itu berarti sangat pedas. Ketika rendang rawitnya ditaburkan di atas nasi panas, terus dimakan, ternyata tingkat pedasnya nggak sepedas yang saya kira. Masih  standar sih soalnya nggak menyebabkan dengung ke telinga dan tidak membuat ingusan juga gak bikin banjir air mata buaya.

Secara rasa, rendang rawit ini emang mirip banget rasanya dengan rendang. Enak. Hanya saja yang direndang ini cabe rawit bukan daging. Kalau kamu mengharapkan ada daging di dalamnya beli saja ke warung nasi padang. Banyak banget rendang di sana.

Untuk tingkat kepedasan, buat yang nggak suka makanan pedas sih ukuran botol yang saya punya ini terbilang pedas banget loh. Makanya sebelum beli sih harus tanya dulu karena ada yang pedas dan agak pedas. Teksturnya sedikit mirip abon. Kemasannya mungil dan praktis dibawa traveling ataupun hiking. Jadi mikir nanti-nanati bakal nyelipin rendang rawit di keril karena bentuknya yang mungil bisa diselipin dimana saja.

Kamu mau coba juga? Affah? mau minta ke teman saya? iiih beli dooong!

Rendang Rawit
Yang pedas tinggal makan


Website resmi: www.rendangrawit.com
IG: @TaburiRendangRawit
Twitter: RendangRawit
Facebook: Rendang Rawit

36 komentar:

  1. Saya suka rendang banget ini harua di coba neh mbak. Kemasannya pun praktis ngak takut tumpah dlm perjalanan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya. Kudu nyoba Mbak turis cantik

      Hapus
  2. Saya suka rendang banget ini harua di coba neh mbak. Kemasannya pun praktis ngak takut tumpah dlm perjalanan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul praktis, tinggal selap-selip di tas bisa langsung kebawa.

      Hapus
  3. Aku jadi ingat suka bawa rendang rumah makan SEDERHANA klo naik gunung
    Pagi pagi masak nasi,begitu nasi liwet menuju matang..potongan rendang ditaruh diatas...Masyaallah,baunya menembus pagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wooow....wanginya sampai ke sini Mbak. Kangen susasana seperti itu.

      Hapus
  4. Btw rendang rawit sepertinya bikin ngeces..klo mau ada daging tinggal masukin potongan daging atsu ayam atau..jengkol hahaha,lezat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaa iya Mbak Eni, ide yang cerdas. Aku coba ah.

      Hapus
  5. Enak ya mbak, praktis dan bisa dibawa kemana pun kalo perginya lama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak. Lumayan ada teman makan lauk dan nggak repot-repot bikin sambal.

      Hapus
  6. lebih pedas tutup botol kuning apa merah ya mbak Lin ? karena saya senang yang pedas banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya lebih pedas yang botol tutup merah.

      Hapus
  7. saya justru menjauhi makanan pedas kalo lg traveling. tapi buat oleh-oleh ke tuan rumah yang rumahnyan saya inepin mah ngasihnya makanan pedas begini nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya saya juga sempat takut, tapi ternyata nggak ngaruh. Alhamdulillah terbebas.

      Hapus
  8. paling enak dinikmati sama nasi anget kayaknya nih ^^

    BalasHapus
  9. Wah jadi mau buk, saya juga sangat suka rendang, suka sekali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan lah Bar buat teman makan nasi dan lauk.

      Hapus
  10. Aduh lagi puasa ama yg pedes2 mbak gara2 jerewi nich.. Good bye cabe2an Y___Y

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha...cabe beneran loh bukan cabe-cabean ini.

      Hapus
  11. Biyuh... terus tingkat kepedasaan makanan yg bagaimanakah yg mmbuat tlinga mbk Lina mendengung dan mngluarkan airmata kpedesan mbak?
    Weleh2... hhhheeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tingkat atau level sepuluh kali ya haha

      Hapus
  12. Boleh juga nih dijadikan barang bawaan wajib saat traveling. :D

    BalasHapus
  13. hadooooh pemakan segalaaa....
    aku suka rendaaang, tapi belon pernah nyobain rendang rawit niy, kayanya enak yaaa pake nasi anget ajaaa, hmnmm nikmaat..

    masih ada stok mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk....ini juga impor dari situ mbak

      Hapus
  14. Rendang beneran saja aku kepedesan mbak, apalagi rendang rawit hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah gak tahan pedas rupanya Mbak Rien. Sukanya yang manis ya? pantesan mbaknya manies. Uhuuk.

      Hapus
  15. Kirain rendang daging yang pedas mbak makanya rendang rawit. Ternyata cabe yang rasanya kayak rendang ya. Waah kayak apa ya pedasnya makan cabe rawit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini cabe yang direndang Mbak Nunung. Bayangkan deh. Etapi ada juga yang nggak pedasnya kok, yang light gitu.

      Hapus
  16. makanan pedas bisa menambah selera apalagi kalau menunya gak cocok dilidah ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak Lidya. Tapi kalau saya menu cocok gak cocok kalau ada sambal tetap selera makan tinggi :D

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...