Tuesday, April 10, 2018

Gonggong Kuliner Khas Kepri yang Enak dan Lezat

Tahukah kamu kalau Batam secara de facto maupun de jure tidak saja meliputi satu buah pulau Batam saja melainkan meliputi 300an pulau lebih? Woooow... banyak bukan? Hal ini menjadikan warga Batam seperti saya sangat mudah mencapai tepi laut atau bermain-main ke pulau-pulau sekitar yang kerap diistilahkan sebagai wilayah hinterland.

Gonggong
Gonggong

Bagi saya, yang paling mengasyikan tinggal di Batam adalah makanan sea food-nya yang berlimpah. Saya bahkan bisa berbelanja kepiting, kapis, kerang, udang segar, gonggong, sotong dan sea food segar lainnya di warung belakang rumah. Sesuatu yang tak pernah ada saat saya tinggal di Garut Jawa Barat maupun di Jakarta. 

Pun saat saya berjalan-jalan di tepi pantai sekitar Batam dan saat kemping di pulau-pulau kecil sekitar Batam, akan dengan mudah saya temui hewan-hewan laut seperti kepiting dan gonggong. Dan hewan umang-umang yang sering dijual dan dijadikan mainan anak-anak pun begitu mudah ditemui. 

Gonggong
Tinggal tusuk saja :D

Dari semua sea food yang disebutkan di atas, yang paling saya sukai adalah gonggong. Gonggong adalah hewan moluska sejenis siput laut yang hanya hidup di perairan Kepri. Maka tak heran ketika sedang mencari kerang-kerang di tepi pantai untuk mainan Chila, saya seringkali menemukan gonggong yang masih hidup sedang merayap atau bersembunyi di balik lumpur. Ajaib rasanya saat bisa menemukan langsung gonggong di habitat aslinya. Bahagia tak terkira apalagi bisa tinggal pungut tak perlu bayar.

Gonggong di pasar maupun di warung harganya lumayan tinggi. Jadi saat mendapat kesempatan tinggal ambil dan pungut saja langsung dari alam itu bangganya melebihi bangga bertemu Pak Arief Yahya Menteri Pariwisata haha. 

So, jika kamu kebetulan mampir ke Batam dan wilayah Kepri lainnya seperti Bintan dan Tanjungpinang, maka kuliner sea food yang satu ini wajib kamu cicipi. Tenang, sangat mudah kok ditemui karena hampir semua restoran sea food di Batam akan menyediakan hidangan lezat penuh protein ini di setiap daftar menunya. 

Secara asal bahasa, gonggong adalah dewa air China atau monster yang sering digambarkan dalam mitologi China, cerita rakyat, dan kisah-kisah keagamaan. Gonggong memiliki rambut merah dan ekor ular atau naga. Gonggong sering dipandang sebagai perusak dan disalahkan atas berbagai malapetaka kosmik. Secara keseluruhan, Gonggong akhirnya terbunuh atau dikirim ke pengasingan, biasanya setelah kalah dalam perjuangan dengan dewa besar lainnya.[1]

Membaca pengertian asal kata gonggong di atas, mungkin saja dahulu warga Tionghoa yang tinggal di Kepri menamakan hewan ini berdasarkan atas nama Gonggong Sang Dewa Air atau Monster Air. Wallohu’alam. 

Jika ditinjau secara gizi, selain lezat gonggong mengandung protein yang tinggi. Memasaknya pun sangat mudah. Cukup dibersihkan, lalu direbus dengan air mendidih, angkat, lalu tiriskan. Sesederhana itu. Lalu, setelah agak dingin segera makan. Kalau tidak, pasti gak bakalan kebagian karena biasanya jadi rebutan :D 

Rasanya yang gurih dan kenyal malah sering membuat banyak orang ketagihan. Gonggong lebih nikmat jika dimakan dengan saus atau sambal. Akan tambah nikmat jika dijadikan lauk nasi. Dan akan berlipat ganda nikmatnya jika ternyata gonggong yang dimakan adalah hasil ambil sendiri di tepi laut :D 

“Kak tanya dong. Lalu bagaimana cara makannya? Apa langsung dengan cangkang-cangkangnya begitu?” 

“Tentu tidak. Gigi kamu bisa patah tiga dong jika memaksakan menggigit cangkang gonggong ini. Cara makan gongong mudah saja, tinggal ambil tusuk gigi atau garpu kecil lalu tusukkan ke bagian tepi dagingnya dan tarik keluar.” 

“Setelah ditarik Kak?” 

“Ya makanlah atau kalau kamu nggak suka kasihkan kucing aja lebih berpahala” :D 

Sudahkah kamu makan gonggong hari ini? 



[1] https://en.wikipedia.org/wiki/Gonggong

52 comments:

  1. Beluuum Teh.. Dah agak lama tidak menemukan gonggong di Belakang Padang. Jadi ngiler pagi2 bacanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha. Ngiler karena kangen gonggong ya Mbak Nisa.

      Delete
  2. Ini makanan wajib tiap ke seafood. Suamiku paling doyan, mamaku juga, tapi nahan2...hehee. Udah lama nggak ke seafood, jadi pengen liat postingan ini. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga udah lama nih gak makan gonggong. Suka banget soalnya.

      Delete
  3. gonggong oh gonggong..memang jadi khas kepri ya...baru tau juga ada sejarah gonggong ini, namun saya sendiri juga gak begitu mengidolakannya... karena tetap sotong dan kepiting yang dihati :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha sotong dan kepiting ya. Kalau aku semuanya deh selalu di hati. Ya udang, ya sotong, ya kepiting, ya gonggong juga.

      Delete
  4. sedapnya~~~. cecah dengan air asam pun sedap gonggong ini teh

    ReplyDelete
  5. Hanya makan gonggong di resto
    Klu di rumah malah malas beli mentah dan masak
    Padahal gampang ngolahnya .cuma rebus aja dikasi serai hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu dia gampang saja kok ngolahnya Mbak Ana.

      Delete
  6. Enaknyaa... saya jadi pingin nyobain gimana rasanya gonggong. Dari gambarnya udah sukses bikin mupeng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak banget Mbak Nis. Sini main ke Batam untuk merasakan sensasinya. Haha.

      Delete
  7. lah.... daripada dikasih ke kucing kasih aja ke tetangga. buat kucing nya mah ikan asin nya bae...ya...

    ReplyDelete
  8. Kuliner wajib ini mah dicicipi kalo liburan ke kepri...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Chai, kuliner wajib bagi para tamu Batam dan Kepri :D

      Delete
  9. Enaknyaaa ...
    Langsung laper lagi lihat foto masakan gonggong.

    ReplyDelete
  10. BerHubung di Cianjur tidak ada gonggong dan belum tahu kapan bisa ke Batam, maka gantinya gonggong buat saya cukup dengan tutut saja dulu

    Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakak iya Teh bener, dulu sewaktu di Garut saya juga penggemar tutut nomor satu.

      Delete
  11. Batan emg terkenal banget ya seafoodnya. Btw, sy baru kenal sm gonggong ini. Ini kayaknya mirip 'haliling' ya, sejenis siput yg hidup jg tp enak di makan. :)

    ReplyDelete
  12. Wow! Ngiler aku, Mba! Rasanya pasti sedaaaap! Pengeeen.

    ReplyDelete
  13. Pertama kali makan ini di batam, langsung sukaaa..

    ReplyDelete
  14. Aku gak pernah makaaan gonggong.pengen nyobain niiih, duhh ngiler :D

    ReplyDelete
  15. Ahh aku baru tahu makanan ini.
    Mungkin kalo di sunda sama dengan tutut kali yaaa, sejenis begitu juga cuma pake bumbu kuning, cara makannya samaa pake tusuk gigi kalo dulu mah penitik hahhaaaa

    Tapi aku ga suka sama seafood sejenis gonggong or tutut mbaaaa lin..hihii gelii

    ReplyDelete
  16. Salah satu jenis seafood favorit srlain cumi niih.. Pokoke kalo ke resto seafood wajib pesen gonggong. Lala pun doyan banget

    ReplyDelete
  17. sampai sekarang saya gak berani teh makan gonggong hiksss

    ReplyDelete
  18. Enak tapi kolesterol nya mantap kali mm

    ReplyDelete
  19. Pernah ke kepri tpi blm pernah cobain yg beginian. Semoga klo ke sana bisa nyicipin ini..

    ReplyDelete
  20. Spesial banget ya gonggogan hanya ada di situ. Pengin nyoba. Mungkin sejenis kerang ya bun

    ReplyDelete
  21. Penasaran bgt sama gobgobg, huhuu. Sm mba Dian pernah dibawain keripik gonggong enaak

    ReplyDelete
  22. Aku kalau lihat teman makan gonggong tuh asyik banget deh tapi sayang nggak bisa makan

    ReplyDelete
  23. Wah... gonggong... dulu waktu pertama kali nak coba ini, takut-takut dengan isinya. Sekali coba, eh ketagihan. Dulu harganya 15 rb per kg, sekarang sudah hampir 50 rb... hahahaha endes sih...

    ReplyDelete
  24. gong gong ... pertama kali makan ... ya cuma di batam ini saja

    hiks hiks

    banyak yang suka, tapi
    bagi aku agak repot karena harus cungkil dari tusuk gigi

    gak bisa langsung caplok semua nya

    wakaka

    tapi seru juga lama lama makan gong gong

    ReplyDelete
  25. Aku belum pernah makan, tapi aku yakin enak. Tutut aja aku doyan. ahahahahahaha.

    ReplyDelete
  26. Aku udah pernah nyobain Gonggong sewaktu ke Batam, enak bangeeet :)

    ReplyDelete
  27. Sayaaa penggemar gonggong.
    Enak. Sedap.
    Kaya nutrisi lagi ya teh.
    Masaknya pun praktis

    ReplyDelete
  28. penasaran gimana rasanya teh.. Batam memang emejiing...

    ReplyDelete
  29. Belum pernah makan gonggong euy ... jadi pengin makan

    ReplyDelete
  30. Namanya unik ya, gonggong... kalo di Benggkulu ini disebutnya kerang. Kalo ke Kepri wajib coba kuliner ini ya kak...

    ReplyDelete
  31. Gonggong itu tanpa sambal nggak begitu ada rasanya, saya bukan fans berat, tapi kalau ada saya makan, btw saya makan gonggong cuma di daerah kepri aja, didaerah lain nggak pernah lihat

    ReplyDelete
  32. jenis seafood gonggong ini belum pernah saya coba, belum bisa bayangin rasanya gimana.. hehe

    ReplyDelete
  33. Itu bahasa indonesianya emang gonggong mbak? πŸ˜€

    ReplyDelete
  34. Serem namanya tapi penasaran deh rasanya. Kuliner Batam yang bikin penasaran banget euy

    ReplyDelete
  35. Belum pernah nih makan gonggong. Pernahnya makan remis sama kerang aja. Yang jelas jenis kerang-kerangan ini proteinnya tinggi yaa

    ReplyDelete
  36. waaah aku belom pernah coba, dan sekarang jadi kepengeeeen

    ReplyDelete
  37. ooo gonggong itu siput ya?
    Wah senengnya sea food di sana berlimpah. Enak banget kyknya mbak :D

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...